Penghargaan Film 2010 saya

Penghargaan Film 2010 saya

Jadi, akhirnya kita menutup buku di tahun 2010. Sekarang, saat kita beralih ke tahun baru, inilah saat kebanyakan orang merenungkan kembali tahun sebelumnya. Di dunia perfilman, ini pula saat para kritikus dan pecinta film menyempatkan diri mengulas tahun lalu. Belum lagi, ini adalah musim penghargaan. Dengan Critics’ Choice Awards hanya dalam beberapa minggu dan Oscar kurang dari dua bulan lalu, cukup untuk mengatakan karpet merah secara resmi keluar.

Hari ini, saya akan menceburkan diri ke dalam cincin itu saat kami membawakan Anda Penghargaan Film 2010 dari Couch Potato Club. Namun, di depan, saya ingin melanjutkan dan mengatakan, saya akan melakukan ini berbeda dari acara penghargaan besar itu. Pertama, Anda akan melihat beberapa kategori tipikal, tetapi juga akan ada beberapa kategori yang tidak biasa. Juga, sebut saya gila, tapi saya percaya faktor terbesar dalam menilai sebuah film adalah nilai hiburannya. Memang semua aspek kecil lainnya dalam membuat film membantu membuat film menjadi lebih baik, namun saya percaya hiburan berhasil dalam kecakapan teknis film untuk menentukan apakah itu bagus atau tidak. Jadi, Anda tidak akan melihat saya menghadiahkan film-film “berseni” ini hanya karena “prestasi sinematik” mereka (apa pun itu). Sebaliknya, saya akan menilai nilai hiburan yang baik (dengan akting, cerita, dll. faktor permainan).

Jadi, tanpa basa-basi lagi, inilah pemenang Couch Potato Club Movie Awards tahunan pertama.

Film Terbaik: Inception

Bagi saya ini datang ke Inception dan Black Swan. Sejujurnya saya telah menghabiskan berhari-hari memikirkannya di kepala saya yang akan menjadi film saya tahun ini. Namun, pada akhirnya, Inception menang. Inception juga sempurna dalam arti tertentu. Dengan penulisan yang cerdas, akting yang bagus, aksi yang menyenangkan, sinematografi yang hebat, dan sebagainya, film ini terbukti memiliki gaya yang mengagumkan dengan substansi yang luar biasa. Nolan membuktikan sekali lagi di sini mengapa dia adalah salah satu (jika bukan THE) pembuat film paling dicari saat ini. Seorang jenius naratif. Setelah menonton film ini, saya menyadari betapa hebatnya Nolan yang dikirim Tuhan ke Hollywood. Semua orang di Hollywood harus membuat catatan. Ini adalah persis bagaimana film blockbuster harus dilakukan. Jangan menipu diri sendiri, film aksi blockbuster akan terus menjadi roti dan mentega Hollywood untuk beberapa waktu mendatang. Meskipun ini baik-baik saja, masalahnya biasanya terletak pada bahwa mereka sangat dangkal dan klise dan hanya “eh”. Mereka biasanya hanya mengandalkan urutan aksi yang keren dan efek khusus yang tampak mengagumkan. Bukan Inception. Film ini menyediakan semua itu, tetapi kemudian benar-benar membawa substansi pada gaya itu yang memberi kita alur cerita yang menarik dan mencengangkan/cerdas untuk menyertainya. Perpaduan sempurna ini menjadikan Inception sebagai film terbaik tahun ini.

Aktor Terbaik: James Franco – 127 Hours

Saya sudah mengatakannya sebelumnya dan saya akan mengatakannya lagi: Anda ingin menguji kemampuan seorang aktor? Lempar dia ke dalam film di mana dia adalah satu-satunya yang pernah ada di layar dan dia harus membawa seluruh film itu sendiri. Di mana seluruh beban seluruh film paling pasti ada di pundaknya. Apakah dia akan bersinar? Apakah dia akan hancur? Ini adalah ujian. Orang lain telah membuktikan diri mereka dengan cara yang sama (Will Smith, Tom Hanks). Dan saya benar-benar percaya ini (dan “peran mundur”) adalah salah satu cara terbesar untuk menguji seorang aktor dan melihat apakah dia salah satu yang hebat. Jadi, masukkan James Franco dan 127 Hours. Memainkan seorang pendaki gunung yang terjebak di bawah batu besar dan sendirian, Franco dibiarkan membawa seluruh film sendirian. Apakah dia berhasil? Benar sekali. Dengan warna terbang pada saat itu. Tetap menarik, menyampaikan berbagai emosi sepanjang film dan menyedot Anda semua sendirian, Franco dengan jelas menunjukkan bahwa dia memiliki keberanian untuk menangani tugas yang begitu menakutkan dan keluar sebagai yang teratas. Untuk alasan itu, dia adalah aktor terbaikku tahun ini. bagi kamu yang ingin menonton film James Franco – 127 Hours bisa kamu tonton secara gratis dengan cukup menggunakan internet secara online di situs nonton online M88 Movie.

Aktris Terbaik: Natalie Portman – Black Swan

Penampilan Natalie dalam film thriller psikologis Aronofsky benar-benar brilian. Karya terbaiknya sampai saat ini menurut saya. Memainkan peran yang mengharuskannya untuk pada akhirnya bertransisi dari gadis putri kecil yang naif menjadi gadis yang liar (dalam sisi yang gelap), dia memukul setiap ketukan tanpa melewatkan satu langkah pun. Saya percaya faktor terbesar untuk aktor/aktris yang baik adalah jangkauan. Siapa pun dapat bersinar di bagian yang dibuat untuk mereka (sesuai dengan persona alami mereka), tetapi jangkauan dan memainkan persona/karakter yang berbeda adalah di mana seorang aktor/aktris dapat menunjukkan kehebatan mereka yang sebenarnya. Dalam Black Swanalone, Natalie Portman telah menunjukkan, hanya dalam 2 jam, bahwa ia memiliki jangkauan lebih dari kebanyakan aktris di sekitar. Dia menunjukkan lebih banyak jangkauan dalam satu pertunjukan daripada yang dilakukan kebanyakan orang di seluruh karir mereka. Untuk penampilan yang brilian, Natalie Portman mendapatkan suara saya sebagai aktris terbaik tahun ini. Saya tidak berpikir ini bahkan untuk diperdebatkan.

Pemeran Pendukung Terbaik: Christian Bale – The Fighter

Ini satu lagi yang saya rasa hanya diberikan dan tidak untuk diperdebatkan. Bale benar-benar mencuri perhatian di setiap adegan yang dia tampilkan di The Fighter. Penurunan berat badan saja menunjukkan dedikasi Bale untuk keahliannya. Lebih jauh lagi, cara dia bisa kehilangan dirinya dalam persona crackhead dan berperan sebagai Dicky Eklund semakin membuktikan betapa hebatnya aktor Bale. Untuk benar-benar menunjukkan kepada Anda betapa brilian penampilannya, klip video kehidupan nyata Dicky selama kredit menunjukkan kepada Anda seberapa baik Bale memakukan kinerja itu. Itu hampir seperti melihat ke cermin untuk Dicky.

Aktris Pendukung Terbaik: Melissa Leo – The Fighter

Ya, pemeran pendukung The Fighter memang hebat. Merekalah yang membuat film ini bertahan. Giliran Leo sebagai ibu yang sombong “sampah putih” sangat bagus dan merupakan satu lagi (bersama dengan penampilan Bale) yang sangat membantu film ini bersinar. Tanpa keduanya, The Fighter akan mengebom.

Sutradara Terbaik: Darren Aronofsky – Black Swan

Seperti yang saya katakan, film terbaik adalah Black Swan dan Inception untuk saya. Karya Aronofsky di sini nyaris sempurna. Ini adalah film yang disutradarai dengan brilian. Dari bidikan kamera hingga musik hingga penceritaan hingga apa yang dia dapatkan dari pemerannya, Aronofsky melakukan pekerjaan yang hebat dalam menyampaikan cerita thriller ini dengan sangat tepat di semua tingkatan. Sebagai salah satu sutradara modern favorit saya, tidak mengherankan jika Aronofsky terus mengesankan tahun demi tahun.

Skenario Terbaik: Mark Heyman, Andres Heinz dan John McLaughlin – Black Swan

Bagi saya, skenario/cerita mungkin merupakan faktor terbesar dalam menentukan apakah sebuah film itu menghibur. Lagi pula, tanpa cerita yang menarik dan menghibur, maka film Anda hanya akan payah. Karena itu, tidak mengherankan bahwa ini, bagi saya, turun ke Black Swan dan Inception lagi; dua film bersaing untuk penghargaan Film Terbaik saya. Namun, pada akhirnya saya harus pergi dengan Black Swan merayap keluar dalam kategori ini. Ceritanya sangat bagus menurut saya. Kisah yang sangat mendebarkan dan menarik yang membuat Anda tetap di kursi Anda selama ini. To top it off, meskipun, semua subteks hadir di seluruh film. Dari “kehidupan meniru seni” hingga “keserakahan dapat memakan kita semua” hingga komentar tentang seberapa besar tekanan yang dapat diberikan pada seorang penghibur dan risiko yang mereka hadapi ketika kehilangan diri mereka sendiri dalam sebuah pertunjukan untuk menjadi “sempurna”. Skrip ini memiliki semuanya dan menembakkan begitu banyak silinder. Benar-benar cerita yang hebat dan saya suka bagaimana kehidupan karakter utama mulai mencerminkan karakter yang dia coba mainkan di atas panggung.

Pemeran Ensemble Terbaik: The Fighter

Saya kira setelah penghargaan pendukung sebelumnya, ini seharusnya tidak mengejutkan. Namun, saya akan mengatakan bahwa saya juga serius mempertimbangkan The Town untuk penghargaan ini yang memiliki kinerja yang sangat baik dari seluruh pemainnya. Namun, para pemeran The Fighter tampil baik di semua bidang. Bahkan Mark Wahlberg cukup baik (dan saya tidak terlalu peduli padanya). Padahal, dia adalah mata rantai yang lemah dan karakter aslinya membosankan. Namun, semua orang menunjukkan penampilan bagus yang, secara keseluruhan, benar-benar menarik Anda ke dalam keluarga dalam film. Kemudian penampilan Bale dan Leo benar-benar mendorong keseluruhan ansambel di atas. Sementara itu, Amy Adams menampilkan penampilan yang sangat bagus dan juga menonjol.

Penampilan Terbaik Tahun Ini: Jennifer Lawrence – Tulang Musim Dingin

Film itu sendiri, menurut saya cukup berlebihan. Namun, Jennifer Lawrence di Winter’s Bone melakukan pekerjaan yang benar-benar luar biasa dalam memainkan peran Ree Dolly. Jika bukan karena dia, seluruh film akan menjadi cucian. Namun, penampilannya sangat bagus untuk ditonton. Itu membuatnya lebih berharga karena saya harus menyaksikan bahwa gadis ini sebenarnya adalah aktris yang sangat mahir. Sebelum ini, saya hanya melihatnya di ‘The Bill Engvall Show’ di mana dia memerankan gadis remaja klise yang klise. Yang, sejujurnya, ada satu juta satu gadis di negara ini yang bisa melakukannya. Menyaksikan dia pergi dari remaja bodoh itu ke penampilan yang meyakinkan dan meyakinkan ini jelas merupakan suguhan bagi saya dan menunjukkan kepada saya nilainya. Untuk itu, dia menerima penghargaan Breakout Performance of the Year saya.

Film Aksi Terbaik: Inception

Inception menang di sini. Tentu saja menjadi Film Terbaik Tahun Ini, itu juga akan menang dalam kategori genre spesifiknya. Film ini menyala di semua silinder untuk joyride yang hampir tanpa henti, terutama untuk paruh terakhir film. Babak terakhir khususnya, dengan adu senjata dan kejar-kejaran dan perkelahian, dll. terbukti menjadi aksi yang memacu adrenalin. Sekali lagi, ini adalah film blockbuster aksi Hollywood yang disempurnakan.

Komedi Terbaik: Bawa Dia ke Bahasa Yunani

Oke, di sinilah beberapa orang mungkin tidak setuju dengan saya (jika belum). Namun, saya percaya bahwa film Komedi Terbaik harus didasarkan pada film mana yang paling lucu. Memang, ada film yang lebih saya sukai secara keseluruhan yang termasuk dalam kategori komedi (Scott Pilgrim), tetapi pada skala tawa mereka tidak menyentuh Get Him to the Greek. Russell Brand hanya lucu. Dan perannya sebagai bintang rock khas sangat bagus dan lucu. Bahkan “P Diddy” (yang saya benci) membuat saya tertawa terbahak-bahak selama film ini. Bagi saya, itu benar-benar film paling lucu tahun ini.

Film Animasi Terbaik: Cara Melatih Naga Anda

Ya, aku sedang melakukannya. Saya menendang Pixar ke tepi jalan tahun ini dan membiarkan orang lain mendapatkan hadiah Animasi Terbaik. Memang, saya sangat menikmati Toy Story 3, tetapi bagi saya How to Train Your Dragon adalah film yang lebih baik dan lebih menyenangkan. Itu lucu, lucu, menginspirasi dengan caranya sendiri dan menyegarkan. Saya sangat menikmati filmnya. How to Train Your Dragon adalah salah satu dari mereka yang memiliki hati dan kedalaman dan sangat indah (baik dari segi cerita maupun animasi). Salah satu yang benar-benar menarik bagi orang dewasa dan anak-anak.

Film Horor Terbaik: Paranormal Activity 2

Saya menyukai yang pertama dan sekuelnya terbukti tidak berbeda. Aktivitas Paranormal telah menjadi penyelamat bagi genre horor yang saya yakini. Dan bagian 2 menjadikannya anugerah yang menyelamatkan bagi Hollywood saat waralaba menjadi arus utama. Dengan tempo yang baik dan ‘menceritakan’, Paranormal Activity 2, seperti pendahulunya, membawa seni ketegangan dan ketegangan kembali ke genre yang tampaknya kosong. Itu melakukan pekerjaan yang bagus untuk benar-benar masuk ke imajinasi Anda dan membiarkannya menjadi liar, pada gilirannya meneror diri sendiri. Benar-benar film yang menyegarkan dalam genre ini, saya tidak sabar menunggu bagian 3 musim gugur ini.

Thriller Terbaik: Kota

Ya, saya menyadari Black Swan adalah film thriller, dan saya sangat setuju bahwa ini adalah film yang lebih baik. Namun, seperti film komedi, saya merasa film Thriller Terbaik harus dinilai hanya pada aspek “sensasi”. Dan sementara Black Swan benar-benar menelan saya dan tetap bersemangat, The Town menarik aspek itu sedikit lebih baik. Mungkin karena tindakannya memenuhi itu, saya tidak tahu. Namun, The Town membuat saya benar-benar di tepi kursi saya dari awal sampai akhir cukup banyak. Aksinya bagus, filmnya begitu intens dan keseluruhannya tidak pernah berhenti begitu mulai berjalan, sehingga saya tidak bisa tidak terpesona saat saya melakukan perjalanan yang mendebarkan itu.

Dokudrama Terbaik: Jejaring Sosial

Jejaring Sosial telah menyebar seperti api dalam beberapa tahun terakhir, sehingga tidak mengherankan bahwa pada akhirnya akan menjadi dasar dari sebuah film. Jejaring Sosial bukan sembarang film. Menjadi salah satu film yang paling banyak dibicarakan tahun ini dan membuat film nyata menjadi film terbaik tahun ini, film ini adalah film serba bisa yang harus dilihat semua orang. Dan itu mungkin salah satu film paling signifikan di zaman modern (itu atau rekannya ‘Lele’).

Film Indie Terbaik: Terkubur

Thriller lain yang hanya membuat Anda terpesona sepanjang (ya sepertinya saya memiliki sesuatu untuk film jenis thriller). Dengan set minimal dan cerita serta pemeran yang minim, Buried sepertinya akan mengecewakan. Terlepas dari semua risiko ini meskipun berhasil dan menjadi film yang sangat mendebarkan dan menawan, dengan Reynolds membawanya dengan baik.

Pertarungan Terbaik: Pertarungan Nol Gravitasi – Inception

Visual dan efek khusus hanyalah salah satu aspek dari apa yang membuat Inception begitu mengagumkan bagi saya. Dan adegan pertarungan ini adalah salah satu yang menonjol di atas yang lainnya. Kreatif, keren untuk ditonton, penuh aksi, itu benar-benar pertarungan yang sangat menyenangkan dan sangat mengagumkan.

Tearjerker of the Year: Toy Story 3

Apakah saya pribadi menangis? Tidak. Namun, Toy Story 3 menurut saya adalah film terbaik tahun ini yang kemungkinan besar akan membuat seseorang menangis. Mungkin itu koneksi setelah tumbuh dengan seri. Mungkin itu hanya kedalaman emosi yang tercipta dalam beberapa adegan yang menyentuh rumah bagi kebanyakan orang dalam kehidupan nyata. Apa pun itu, Toy Story 3 pasti akan membuat saluran air berjalan untuk beberapa orang. Dengan adegan seperti adegan insinerator dan waktu terakhir Andy dengan mainannya (terutama ketika dia menyadari Woody ada di sana dan dia akhirnya berpisah dengan mainan yang memulai semuanya), Toy Story 3 pasti memiliki momen yang benar-benar menarik hati mereka- string.

Pasangan Layar Terbaik: Ryan Gosling dan Michelle Williams – Blue Valentine

Kedua aktor ini adalah beberapa aktor muda yang lebih baik saat ini (Gosling menjadi pilihan saya untuk aktor terbaik di bawah 30 bahkan). Mereka benar-benar menunjukkan nilai mereka di sini di film ini juga. Memberikan pertunjukan yang hebat dan kuat, keduanya bersinar di layar bersama. Kimia di antara mereka benar-benar luar biasa dan emosi asli / nyata yang mereka sampaikan selama film memberikan tontonan yang bagus.

Penjahat Terbaik: Gideon Graves (Jason Schwartzman) – Scott Pilgrim vs the World

Jason Schwartzman sangat lucu setiap kali saya melihatnya. Penampilannya di Scott Pilgrim hanyalah lapisan gula untuk film yang sangat bagus. Schwartzman klasik memberikan humor dan kecerdasan untuk peran tersebut, menonjol sebagai penjahat favorit saya dari film yang penuh dengan penjahat.

Film Terburuk Tahun Ini: Pengendali Udara Terakhir

Aku bahkan tidak akan mengatakan apa-apa. Semua orang tahu itu menyebalkan. Shyamalan kembali membuktikan, bahwa meskipun film terakhirnya (The Happening menjadi mengerikan) dia masih bisa mengalahkan dirinya sendiri dan membuat film yang lebih buruk dari yang pernah dia buat. Orang itu berputar di luar kendali langsung ke saluran pembuangan.

Film Paling Berlebihan Tahun Ini: The Kids Are All Right

Saya minta maaf. Itu tidak baik. Aktingnya lumayan. Mark Ruffalo adalah anugerah yang menyelamatkan dari film tersebut. Selain itu film ini begitu megah dan dibuat-buat dan hanya membosankan. Tidak sebagus yang dibuat orang (bahkan pertunjukannya pun tidak). Tidak lucu atau lucu sama sekali. Dan film tersebut jelas tidak pantas bahkan dianggap sebagai nominasi Film Terbaik.

Film Paling Diremehkan Tahun Ini: Kick-Ass

Tentu, film ini mendapat ulasan yang layak, bahkan cukup baik di akhir pekan pembukaannya. Namun, saya merasa Kick-Ass kurang dihargai untuk tahun ini. Sejujurnya, filmnya, yah …. menendang pantat. Bahkan, itu mungkin masuk sebagai salah satu dari 10 atau 15 film favorit saya tahun ini. Ini adalah salah satu adaptasi buku komik terbaik yang pernah saya lihat dalam waktu yang lama. Bagi saya, itu bahkan lebih baik daripada pesaingnya, Scott Pilgrim. Film yang benar-benar luar biasa dan menyenangkan yang seharusnya diberi lebih banyak pujian. Sangat menghibur dan lebih banyak orang harus mencobanya.

Acara TV Terbaik (Drama): The Walking Dead

Memang, menonton acara TV saya biasanya terdiri dari komedi situasi/komedi. Namun, ada beberapa drama yang saya tonton di sana-sini. The Walking Dead tahun ini terbukti menjadi salah satu pertunjukan baru yang membuat saya terbius dan membuat saya menyukainya. Membuat saya ingin melihat musim depan, dan kecewa saya harus menunggu begitu lama.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.